in ,

Awas! Media Sosisal Bisa Picu Krisis Kesehatan Mental Remaja

Hipkultur.com -  Ahli bedah Jenderal Vivek Murthy, yang telah lama menjadi pendukung kesadaran akan kesehatan mental

Hipkultur.com –  Ahli bedah Jenderal Vivek Murthy, yang telah lama menjadi pendukung kesadaran akan kesehatan mental, telah mengeluarkan peringatan bahwa penggunaan media sosial merupakan kontributor utama terhadap depresi, kecemasan, dan masalah lain pada remaja di negara ini.

Laporan yang dirilis pada hari Selasa ini, meminta perhatian pada kekhawatiran yang berkembang tentang efek penggunaan media sosial terhadap kesehatan mental anak-anak dan remaja. 

Saran tersebut mendesak para pembuat kebijakan dan perusahaan yang membuat platform media sosial untuk berbagi dengan orang tua mengenai beban dalam mengelola penggunaan media sosial oleh anak-anak dan remaja.

Murthy menyebut kesehatan mental remaja sebagai “masalah kesehatan masyarakat yang paling penting saat ini,” dan mendesak para pembuat kebijakan untuk membantu memastikan standar keamanan yang kuat untuk membantu melindungi remaja dan anak-anak dari paparan konten berbahaya dan penggunaan yang berlebihan.

Menurut laporan tersebut, hingga 95% remaja berusia antara 13 dan 17 tahun mengatakan bahwa mereka menggunakan platform media sosial. 

Sekitar sepertiganya mengatakan bahwa mereka melakukan scrolling, memposting, atau terlibat dengan media sosial “hampir secara konstan.”

“Pada saat ini, kami tidak memiliki cukup bukti untuk mengatakan dengan yakin bahwa media sosial cukup aman untuk anak-anak kita, kata Murthy dalam sebuah wawancara. 

“Sekarang kita harus mengambil tindakan untuk memastikan bahwa kita melindungi anak-anak kita.”

Laporan ini mengumpulkan penelitian yang mengaitkan penggunaan media sosial dan kesehatan mental yang buruk pada remaja. 

Studi tahun 2019 yang menemukan bahwa remaja yang menghabiskan lebih dari tiga jam sehari di media sosial “menghadapi dua kali lipat risiko mengalami kesehatan mental yang buruk, termasuk gejala depresi dan kecemasan.”

Pada tahun lalu, siswa kelas 8 dan 10 yang disurvei mengatakan bahwa mereka menghabiskan lebih banyak waktu setiap hari di platform ini: rata-rata tiga jam 30 menit.

Jim Steyer, pendiri Common Sense Media, sebuah organisasi yang mengadvokasi undang-undang dan kebijakan untuk membuat media lebih ramah anak, mengatakan bahwa nasihat tersebut “sangat tepat” dan “seharusnya menjadi seruan keras bagi setiap orang tua di negara ini, setiap pembuat kebijakan, bahwa kita harus memberikan fokus dan sumber daya dalam upaya ini.”

Platform media sosial yang paling populer di kalangan remaja adalah TikTok, Snapchat, dan Instagram, menurut Pew Research Center.

Peringatan dari dokter bedah umum tentang media sosial ini muncul seiring dengan meningkatnya angka depresi, kesedihan, dan keputusasaan pada remaja dalam satu dekade terakhir, terutama di kalangan anak perempuan.

“Depresi remaja mulai meningkat sekitar tahun 2012, waktu yang bertepatan dengan popularitas ponsel pintar,” kata Jean Twenge, seorang profesor psikologi di San Diego State University dan penulis “Generations: Perbedaan Nyata antara Gen Z, Milenial, Gen X, Boomers, dan Silents, dan Apa Artinya bagi Masa Depan Amerika.”

Pada masa itu, kata Twenge, “like” pada postingan menjadi hal yang umum, dan algoritme mulai menjadi lebih canggih untuk membuat orang bertahan lebih lama di media sosial. Hal itu jelas bukan suatu kebetulan.”

Laporan dokter bedah umum juga menyalahkan media sosial karena melanggengkan gangguan makan, dismorfia tubuh, dan harga diri yang rendah. 

Beberapa bukti juga menunjukkan adanya kemungkinan hubungan antara penggunaan media sosial yang berlebihan dan gangguan perhatian-defisit/hiperaktif pada remaja.

Media sosial dapat mempengaruhi kesehatan mental dengan berbagai cara. Baik tidur maupun interaksi sosial tatap muka bermanfaat bagi kesehatan mental, katanya, tetapi jika anak-anak online saat mereka seharusnya tidur atau menghabiskan waktu dengan teman, itu adalah masalah.

Merasa tersisih dan membandingkan diri sendiri dengan orang lain juga bisa merusak.

“Bahkan jika Anda tahu pada tingkat intelektual bahwa mereka mungkin telah mengambil 200 selfie untuk mendapatkan foto yang tepat,” kata Twenge, “pada tingkat emosional, hal itu tidak benar-benar diproses.”

Orang tua lah yang berada di garis depan dalam upaya membantu remaja menavigasi dunia online. 

Laporan ini mendorong para pengasuh untuk menciptakan zona “bebas teknologi” di rumah, dan berbicara dengan anak-anak tentang bagaimana penggunaan media sosial membuat mereka merasa.

“Sangat tidak adil untuk membebankan tanggung jawab pada orang tua saja. Mengapa industri tidak bertanggung jawab untuk menciptakan platform dan membuat fitur-fitur yang jauh lebih adiktif?” Steyer dari Common Sense Media mengatakan. “Harus ada diskusi nasional yang besar.”

Sebagian besar perusahaan teknologi mengharuskan pengguna berusia minimal 13 tahun. Namun hampir 40% anak-anak berusia antara 8 dan 12 tahun menggunakan media sosial, kata laporan tersebut.

Murthy mengatakan bahwa dia yakin usia 13 tahun masih terlalu muda untuk menggunakan media sosial, namun dia mengatakan bahwa tidak ada data yang cukup untuk menyarankan usia yang tepat.

Twenge menyarankan agar usia minimum ditetapkan pada 16 tahun.

Mari kita buat beberapa peraturan untuk membantu anak-anak yang belum menggunakan media sosial, mungkin kita bisa menyelamatkan generasi berikutnya.(Int5)

Mengenal Jenis-Jenis Bunga Bangkai: Keajaiban dan Keunikan dari Tanaman Langka

Twitter Ganti Jadi ‘X’, Urusan Merek Dagang Gimana?